HukumKendariKriminal

Babak Baru, Propam Dalami Keterlibatan APH Kasus Pemerasan di Koltim

KENDARI – Terkait kasus pemerasan yang dialami oleh sejumlah Kepala Desa (Kades) di Kabupaten Kolaka Timur (Koltim) hingga menyeret beberapa nama kini memasuki babak baru. Pada Selasa (23/11/2021).

Dikutip dari laman dm.co.id, selain sudirman sebagai bendahara Desa Atolanu, Propam Polda Sultra diinformasikan telah memeriksa Kasubbag Perencanaan Inspektorat Koltim, Sri Asih P Mudiantini serta rekannya Inspektur pembantu (Irban) wilayah dua, Nur Purbo Nugroho.

Pengambilan keterangan terhadap Sri Asih dan Nur Purbo tersebut dilakukan pada Jumat malam (19/11/2021) di Kabupaten Kolaka, tepat bersamaan dengan hari pengambilan keterangan terhadap Idris, di hotel Sutan Raja Kolaka.

Advertisement

Sri Asih dan Nur Purbo dimintai keterangan terkait adanya dugaan “uang keamanan” (atau uang atur damai) untuk oknum Tipikor Polres Kolaka, seperti yang disampaikan Idris dalam sebuah surat pernyataan tertulis.

Kasubbid Penmas Polda Sultra, Dolfi Kumaseh membenarkan, bahwa saat ini personil Propam Polda tengah turun melakukan penyelidikan terkait dugaan keterlibatan oknum Tipikor Polres Kolaka dalam kasus dugaan pemerasan Kades di Koltim.

“Personil Propam yang turun sebanyak empat orang. Dan sekarang masih melakukan penyelidikan. Kalau sudah ada hasil pemeriksaan seperti apa nantinya kami sampaikan lagi, ya,” kata Dolfi melalui sambungan telepon, Senin pagi (22/11/2021).

Sekadar diketahui, Propam Polda Sultra “turun tangan” untuk menggali adanya indikasi keterlibatan oknum Tipikor Polres Kolaka setelah ramai dikabarkan ke publik bahwa Idris selaku Kades Atolanu pernah memberikan uang senilai Rp.120 Juta kepada Sri Asih dan Nur Purbo.

Menurut Idris, uang senilai tersebut atas permintaan oknum Tipikor seperti yang disampaikan oleh Sri Asih kepadanya.

Laporan : Muhammad Alpriyasin

Uploader : Risal

Back to top button
error: Copyright by sultranews.co.id