Pemda dan Bulog Sepakati Pengadaan Cadangan Pangan Pemerintah Daerah

waktu baca 2 menit

KOLAKA TIMUR, Sultranews.co.id – Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Kolaka Timur (Koltim), Sulawesi Tenggara (Sultra) bersama Perum Bulog Cabang Kolaka menyepakati pengadaan Cadangan Pangan Pemerintah Daerah (CPPD), berupa beras.

Penandatanganan kesepakatan atau MoU itu, dilakukan oleh Kepala Dinas Pangan Dr. Ir. Idarwati, M.M di Kantornya, Selasa (28/11/2023).

MoU kata Idarwati merupakan tekad Pemda Koltim dalam menuntaskan inflasi, stunting dan kemiskinan ekstrim, serta daerah yang rawan pangan. Sehingga, melalui anggaran perubahan tahun 2023, Bupati Koltim Abdul Azis, S.H., M.H menyiapkan dana untuk mengantisipasi inflasi khususnya pangan, dengan anggaran 453 juta rupiah, dengan volume 41,250 ton.

Hal tersebut adalah merupakan regulasi yang di keluarkan oleh Badan Pangan Nasional (Bapanas) melalui peraturan Bapanas Nomor 12 Tahun 2022 tentang Penyelenggaraan Cadangan Beras Pemerintah, dimana pemda harus menyiapkan CPPD setiap tahun, dan dilaksanakan oleh Dinas Pangan Koltim.

“Pada hari ini, melalui anggaran perubahan tahun 2023, telah dilaksanakan penandantanganan MoU antara Pemda melalui dinas kami, dan Kepala Bulog Kabupaten Kolaka, Kolaka Timur dan Kolaka Utara. Dengan adanya CPPD ini, kita titip di Bulog maka setiap saat dapat digunakan bila ada bencana atau musibah, inflasi dan lainnya. Sesuai yang termuat didalam MoU, tinggal bupati mengeluarkan rekomendasi untuk melepas cadangan pangan pemerintah, guna diserahkan kepada masyarakat penerima manfaat, pada suatu musibah atau bencana atau adanya kenaikan harga yang bergejolak seperti inflasi dan sebagainya,” beber Idarwati.

Dinas Pangan Koltim kata dia, sangat bersyukur dengan kebijakan bupati tersebut, dalam mengadakan CPPD. Dirinya menyebut, jika tahun lalu CPPD Koltim mencapai 27 ton, dengan anggaran 300 juta rupiah. Sehingga setiap tahun ada terus peningkatan CPPD, dan tahun depan diharapkan CPPD Koltim, bisa mencapai 100 ton beras yang dititip di Bulog.

Baca Juga :  Dipuncak HUT Konawe ke 64, Pj Bupati Harmin Ramba Pertegas Konawe Sebagai 'Kota Padi'

Lanjutnya, ini merupakan bentuk kepedulian yang tinggi dan telah dilaksanaka Bupati Koltim, dalam mengantisipasi kenaikan harga distribusi dan ketersediaan pangan di Bumi Sorume, dengan kosep pangan kuat masyarakat sehat.

“Baik pemerintah pusat, provinsi dan daerah, selalu menghimbau stop boros pangan, konsumsi pangan yang beragam, bergizi dan berimbang serta aman (B2SA),dan mari selalu kita kembangkan kearifan lokal kita, dengan mengkonsumsi pangan local. kehingga kita tidak tergantung pada beras, apa lagi kita di Koltim tersedia sagu, dari umbi-umbian dan masih banyak sumber karbohidrat lainnya. Sehinnga, pangan lokal pangan sehat menjadi kebanggaan daerah,” tutupnya. (Diskominfo)

SN